Monday, April 29, 2013

Sherlock Holmes : Rahasia Pengikut Antikristus Dajjal



[imagetag]

Sherlock Holmes



Film Hollywood blockbuster terbaru bercerita seputar pembunuhan secara okultis dan konspirasi dunia. Film ini penuh dengan simbol-simbol gaib dan "Orde Baru".

Kita akan melihat sejarah Sherlock Holmes, asal-usul simbol yang ditemukan dalam film dan maknanya dalam konteks hari ini



[imagetag]

Terinspirasi oleh Sir Arthur Conan Doyle, film Sherlock Holmes membawa kita kembali kepada kehidupan seorang detektif terkenal dari abad ke sembilan belas. Film ini berkisah tentang pembunuhan yang ternyata berhubungan dengan ritual okultisme. Sherlock ini mengarah kepada dunia misterius dari secret societies dan konspirasi politik. Doyle memuat beberapa referensi samar untuk okultisme atau Freemasonry; film ini , bagaimanapun, berfokus di sekitar tema dan memasukkan unsur yang sangat relevan dalam konteks hari ini: New World Order oleh secret societies.

Meskipun bukan kehidupan nyata dari masyarakat rahasia yang benar-benar disebutkan, banyak simbol dan referensi yang terdapat di sepanjang film, yang diambil langsung dari Freemasonry, Rosikrusian atau Illuminati. Simbol-simbol ini dapat dianggap petunjuk mengenai inspirasi nyata dari film. Mari kita lihat latar belakang Masonik dari penulis asli Sherlock Holmes, Arthur Conan Doyle, dan bagaimana pengaruh ini telah dibawa ke tingkat "selanjutnya" dalam film.

Arthur Conan Doyle "Spiritualist and Freemason"

Doyle dilahirkan dalam sebuah keluarga Katolik Irlandia di Edinburgh, Skotlandia pada tahun 1859. Pada usia sebelas, dia dikirim ke sekolah Jesuit, Stonyhurst College, di mana ia dikatakan telah menghabiskan "lima tahun tidak bahagia dan kesepian". Setelah mendapatkan gelar Sarjana Kedokteran dan Master of Surgery dari Edinburgh University, Doyle mengembangkan minat yang besar untuk spiritualisme. Dalam sebuah artikel yang muncul di MQ (resmi Journal of Amerika Grand Lodge of England), Freemason Yasha Beresiner menjelaskan ketertarikan Conan Doyle untuk spiritualisme dan Masonry:

"Dia pertama kali membuka praktek dengan seorang mahasiswa, Dr Budd, tapi kemudian segera berpisah, dengan menikahi istri barunya, Louise Hawkins. Di Southsea dekat Portsmouth di Hampshire, dia membuktikan dirinya sebagai spesialis mata. Di sinilah antara 1885 dan 1888 ia menghadiri beberapa kali rumah Jenderal Drayson, seorang guru di Greenwich Naval College, yang merupakan salah satu pasiennya. Jangka waktu ini adalah sebuah percobaan baginya dan Doyle sangat kritis pada prosedur dan ritual yang terlibat, Doyle menganggapnya sebagai sebuah lelucon. Dia bahkan mempertanyakan kepandaian dari pasiennya. Tapi dia kecanduan.



Pada tahun 1887, Doyle memutuskan menjadi seorang Freemason, ia bergabung dengan Society for Physical Research. Ini adalah pernyataan publik, seolah-olah, ia percaya pada dan tertarik pada sesuatu yang gaib.



Keadaan pikirannya saat itu, sangat-sangat penasaran dan sekarang sangat serius menyelidiki dunia spiritualisme, pada 26 Januari 1887, Arthur Conan Doyle bergabung dengan Freemasonry di Lodge Phoenix No 257 di Southsea, Hampshire. Saat itu Dia berumur 27 tahun."



-Yasha Beresiner, Arthur Conan Doyle Spiritualist and Freemason, MQ, July 2007

Tempat itu, Phoenix Lodge nomor 257 dimana Doyle menjadi teman dengan Dr. James Watson, yang menjadi inspirasi bagi Sherlock Holmes dan merupakan dukungan terpercayanya. Beresiner melanjutkan:

"Ini akan menjadi logis untuk menganggap bahwa Doyle mendatangi Freemasonry untuk mengharapkan, dan untuk menemukan elemen dari spiritualisme yang sekarang berada dalam pikirannya. Dia pasti juga dianjurkan. pengusul adalah W. D. King, kemudian oleh Sir William David King, Deputy-Lieutenant untuk Hampshire, orang yang paling terkemuka di Portsmouth yang terpilih menjadi Walikota dari kota kecil di empat kesempatan terpisah. Doyle naik derajat dengan cepat. Pada tanggal 23 Februari 1887, ia berapa pada tempat kedua dan sebulan kemudian, pada tanggal 23 Maret dia telah menjadi Master Mason. "

Ibid



Doyle kemudian mengundurkan diri dari Freemasonry hanya untuk bergabung kembali beberapa kali selama hidupnya. Masonry kadang-kadang disebutkan dalam tulisan Doyle, yang tidak semua terfokus pada Sherlock Holmes. Dalam The Land of Mist, diterbitkan pada tahun 1926, menggambarkan karakter Doyle Weatherby:

"... that is a pompous ass named Weatherby. He is one of those who wander about on the obscure edges of Masonry, talking with whispers and reverence on mysteries where no mystery is. Spiritualism, with its very real and awful mysteries, is, to him, a vulgar thing because it brought consolation to common folk, but he loves to read papers on the Palladian Cultus, ancient & accepted Scottish rites and baphometic figures. Eliphas Levi is his prophet."



Sepanjang petualangannya, Sherlock Holmes (yang bukan seorang Mason) telah terbukti memiliki pengetahuan yang cukup luas tentang Freemasonry, tanda-tanda pada cincin Masonik dan petunjuk lainnya dapat ditemukan dengan mudah.

Simbol-simbol pada film

Analisis ini tidak akan fokus pada alur cerita sebenarnya, tapi lebih kepada simbol banyak mengisi film tersebut.

Sherlock Holmes berisi banyak tema dan simbol yang diambil langsung dari secret societies hari ini. Mereka sangat halus dan sangat jarang dijelaskan di film, membuat mereka hampir tidak terlihat oleh penonton film. Bagaimanapun, simbol-simbol ini dengan mudah dapat ditemui dalam konteks film. Meskipun beberapa dari mereka yang tidak akurat secara historis atau sudah dimodifikasi untuk membuat mereka berupa "fiksi", kehadiran tema-tema ini sangat sempurna sesuai dengan banyaknya informasi simbol okultisme di media massa hari ini. Jadi mari kita lihat beberapanya yang terdapat di Sherlock Holmes.

Black Magic Ritual



[imagetag]



Sumber

#ad2fcb

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Followers

Postingan menarik

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Site info

Check Google Page Rank


Bukanklikunic on facebook